Skip to content

Anak Remaja Membutuhkan Lebih Banyak Pendidikan Tentang Risiko Perjudian

Guru sekolah dan orang tua harus berbuat lebih banyak untuk memperingatkan remaja tentang risiko perjudian, menurut laporan baru dari organisasi amal GamCare.

Ia mengatakan memberikan lebih banyak dukungan di sekolah tentang masalah itu menjadi sama pentingnya dengan pendidikan tentang penyalahgunaan alkohol, seks yang aman dan merokok.

Ini terjadi setelah penelitian terbaru menunjukkan ribuan remaja di seluruh Inggris mengembangkan kebiasaan berjudi.

qiu qiu online

Diklaim bahwa 60.000 anak berusia 12 hingga 15 tahun berjudi setidaknya sekali seminggu.

Beberapa orang bertaruh sangat besar sehingga mereka bolos sekolah untuk mencoba memenangkan uang.

Mencuri uang

Lee mulai berjudi ketika dia masih remaja. “Saya mulai memberi beberapa pound pada permainan sepak bola dengan teman-teman saya,” katanya.

“Itu tidak terlalu serius, tetapi begitu saya memenangkan sejumlah uang, hal itu mulai berkembang menjadi kebiasaan yang tidak bisa saya hilangkan.

“Setelah ada di otak Anda, Anda selalu hidup untuk taruhan berikutnya.

“Ketika saya berhenti melibatkan orang lain dan ketika saya hanya berjudi sendiri untuk mencoba dan mencari nafkah darinya, saat itulah segalanya menjadi jauh lebih serius.

“Saya akan online setiap pagi dan langsung mulai bertaruh.

“Saya akan terus masuk setiap hari dan terus-menerus menaruh uang untuk apa pun.”

Lee akhirnya bertaruh ribuan pound sekaligus.

Dia terlibat banyak hutang sehingga dia mulai mencuri uang dari pekerjaan untuk memenuhi kebiasaannya.

Dia berkata: “Ketika Anda kehilangan jumlah besar, itu benar-benar menghancurkan. Tetapi dalam 10 sampai 15 menit Anda berpikir tentang bagaimana Anda akan memenangkannya kembali.”

Menghadapi begitu banyak hutang, dia akhirnya memutuskan untuk mengakui apa yang telah dia lakukan dan kehilangan pekerjaannya

“Saya punya tiga pilihan,” akunya. “Aku akan bunuh diri, menyerahkan diriku atau melarikan diri dan menurutku aku membuat pilihan yang tepat.”

‘Ketagihan’

GamCare mengatakan sifat perjudian telah berubah selama beberapa tahun terakhir dengan semakin banyak iklan untuk situs web taruhan dan perusahaan taruhan yang mensponsori tim sepak bola.

Jane Rigbye dari badan amal tersebut berkata: “Apa yang kami coba lakukan adalah mendorong orang untuk berbicara tentang perjudian dan cara berjudi secara bertanggung jawab.

“Jelas dengan narkoba dan alkohol Anda akan menemukan banyak pendidikan di sekolah dan orang tua menetapkan batasan.

“Tapi seputar perjudian hanya sekitar 5% orang tua yang membicarakannya dengan anak-anak mereka.

“Ini bisa membuat ketagihan seperti narkoba dan alkohol dan kami ingin memastikan risikonya diperhitungkan dalam kurikulum dan dalam percakapan dengan orang tua.”

Departemen Pendidikan di Inggris mengatakan itu sudah menjadi pilihan yang direkomendasikan bagi para guru untuk mendiskusikan perjudian dengan anak-anak sekolah tetapi itu tidak wajib.

Seorang juru bicara mengatakan kepada Newsbeat: “Kami jelas bahwa semua anak muda harus memiliki pengajaran berkualitas tinggi dan kami akan menetapkan rencana kami untuk merombak seluruh kurikulum akhir tahun ini.

“Kami selalu senang mendengarkan pandangan tentang memperkuat pengajaran.”

Lee sekarang telah berhenti berjudi dan setuju bahwa kaum muda membutuhkan lebih banyak peringatan sehingga mereka tidak berakhir dalam situasi yang sama seperti yang dia alami

“Saya rasa Anda tidak dapat menonton program TV tanpa melihat iklan perjudian,” katanya. “Itu sangat di wajahmu sekarang.

“Itu kecanduan terburuk karena jauh lebih tersembunyi.

“Jika tidak ada yang melihat rekening bank Anda maka tidak ada yang tahu apa yang terjadi. Ini bisa menjadi kecanduan yang sangat sepi.

“Itu bisa terjadi pada siapa saja. Saya seharusnya cerdas dan terpelajar, tetapi itu masih terjadi pada saya.”

Sumber: BBC.Com

Published inBerita